Catatan Ramadhan



Kajian sebelum berbuka di salah satu masjid daerah Undip.

     Ramadhan kali ini terasa berbeda, jelas berbeda untuk pertama kalinya. Kira-kira sudah 10 hari Ramadhan tahun ini berlangsung, dan belum pernah mendengar ada suara yang memanggil "ry, bangun sahur!", Kecuali hanya sebuah ringtone dari handphone yang menandakan telfon masuk dari rumah. Sahur pertama pun kelewatan, entah disibukkan oleh apa dimalam pertama Ramadhan. Saat bangun, sesaat aku mengecek jam di handphone-ku yang menunjukkan pukul 4.40an. yap, jelas kelewatan. Tidak ada lagi tidur lagi setelah bangun untuk sahur kecuali berani mengambil resiko kebablasan. 
     Beberapa hari lalu, aku mendapatkan nasi bungkus dari panitia salah satu masjid sekitar Undip saat berbuka puasa. Aku membawanya untuk dimakan di kos setelah shalat maghrib. Aku membuka bungkus nasi itu dengan semangat tinggi sebagaimana wajarnya anak kos yang sangat bahagia karena dapat makan gratis. Potongan ayam yang menurutku terhitung besar, lalapan, serta sambal, dan tentunya ya nasi putih, siap di sikat oleh mahasiswa kelaparan ini. Sesaat aku memakan nasi tersebut sambil melamun, dan saat aku tersadar, Aku menengok ke kiri dan kanan, melihat di sekitar kamar kosku, ya inilah adanya. Sendirian. Yang terlihat hanya dipan yang diatasnya berserakan kertas-kertas yang gajelas,  Meja belajar yang berantakan, lemari baju dengan cermin yang kutengok memperlihatkan diriku sendiri dengan tangan yang belepotan nasi. Ya beginilah, entah kenapa terasa sangat sepi. Jelas berbeda, baru kali ini merasakan sepi yang benar sepi saat berbuka. Yang mungkin ini jelas awal, yang mana kedepannya nanti akan menjadi rutinitasku saat jauh dari keluarga. Alhamdulillah, "Telah hilang haus (dahaga), dan urat-urat leher telah basah, serta pahala telah tetap (ditetapkan), Insya Allah".
     Kemarin lusa, setelah lama aku sulit dihubungi oleh keluarga(dan tentunya membuat mereka rindu, akupun juga), akhirnya aku mencoba menelfon mereka. Tentunya mamah yang pertama kali mengangkat telfon, menanyakan kabarku, bercerita tentang warung, kapan pulang, ini, itu, seperti yang sudah-sudah. Tapi, tentunya tiap menelfon selalu punya topik tersendiri. Sampai akhirnya mamah menanyakan sebuah pertanyaan yang sebenarnya ingin juga kutanyakan(aku kalah cepat) "udah dapet brp juz kamu ry?" Lho baru aja mau kutanya eh udah keduluan. "Delapan mah, mamah udah brp?", Jawabku. "Mamah udah sebelas nih, kalo di warung pas gaada yang beli mamah bisa dapet banyak. Disini juga cahayanya kan terang kalo siang, kalo dirumah suka gakebaca ry gelap", Sahutnya (Semoga Allah memanjangkan umurnya dalam ketaatan kepada-Nya). Waduh ternyata anak muda yang tenaganya masih banyak ini kalah sama orang tuanya(dalam semangat beribadah). Apa ya yang menyibukkan anak ini sehingga lupa sama bulan Ramadhan? bulan umatnya Rasulullah shallallahu 'alaihi wa salam. Pahala berserakan dibulan ini, tapi kenapa malah masih dikuasai oleh kemalasan mas?
     Ya beginilah Ramadhan, tiap Ramadhan memiliki kisahnya sendiri. Ramadhan tahun lalu harap-harap cemas menunggu hasil tes PTN. Ramadhan dua tahun lalu jempol kakiku harus diperban karena kukunya pecah tertiban Gas elpiji 3kg + galau ingin memaksa kuliah asal-asalan atau menunda satu tahun. Ramadhan tahun ini tidak bersama keluarga + kesana kemari mencari masjid penyedia takjil dan makan besar. Meski tiap Ramadhan punya cerita masing-masing, tapi Ramadhan tetap sama. Ia ada untuk kita manfaatkan sebaik-baiknya agar kita bertakwa. ☺

Praktikum IUT Lo Belum Greget Kalo Belum Ngerasain 9 Hal Ini





Theodolite, maskotnya IUT.

     Yow man, buat yang belum tau apa itu IUT ya gua jelasin dikit deh. IUT adalah singkatan dari Ilmu Ukur Tanah. Di Teknik Geodesi Undip sendiri, IUT adalah matkul dasar sebelum lanjut ke matkul ke-Geodesian lain yang lebih kompleks.(*halah). Gua sendiri masih semester dua di Teknik Geodesi Undip, dan sedang merasakan IUT 2 nih. Jadi kalau di Geodesi Undip ada IUT 1 dan IUT 2 bro sis. Selain di Geodesi, IUT juga dipelajari sama jurusan lain seperti Teknik Sipil, Teknik Geologi, Pertanahan, dll. Nah, disini gua mau cerita pengalaman gua yang masih sebutir lada bubuk nih tentang rasanya praktikum IUT. Dan udah gua rangkum menjadi sembilan poin dibawah ini. Ya biar ga lama lagi langsung ajalah, cekidot!

1. Di tanya Orang

     Kejadian yang pertama ini sebenernya belum ada gregetnya sih. Cuma, kadang suka kesel juga kalo keseringan. Di tanya orang ini dalam berbagai hal, tapi yang paling sering adalah ditanya arah jalan. “Mas, kalo arah ke Hukum lewat mana ya?” atau “Mas, kalo mau ke Kedokteran lewat mana ya?” ya gini lah contohnya. Hal ini sebenernya terjadi pas kita lagi ngukur di daerah pinggir jalan, ya serem juga kalo lagi ngukur daerah kebon-kebon tiba-tiba ada mas mas naik motor blusukan kedalem cuma untuk nanya arah aja. Dan kami sebagai orang-orang yang suka ngukur dipinggir jalan ini sebenernya juga kepengen ditanyain yang lain seperti “udah makan belum?” atau sekedar disemangatin “semangat mas ngukurnya”, atau bahkan langsung dibawain Bakso atau Mie ayam juga boleh sih. Ya, intinya tetep senang bisa membantu orang lain sambil melaksanakan tugas.
Sungguh mulia anak ini. setelah memberi tahu arah jalan, ia membantu sang bapak melewati portal.


2. Dikira Lagi Foto

    Pakai tripod, nerawang-nerawang lewat lubang ajaib, seakan-akan kami sedang memotret keindahan alam kampus. Ya , ga jarang kita dikira sedang memotret sebuah objek yang sukarela berdiri di seberang sana memegang penggaris raksasa. Kalo dari pengalaman gua pribadi sih, pas lagi ngukur depan Elektro tuh ada bocah lewat naik sepeda sambil gaya-gaya karena kepedean di foto. Ada juga mbak-mbak naik motor dengan gaya ‘piss’ nya. Ya, biar ga penasaran kalo mba-mba dan mas-mas penasaran dengan apa yang sedang kita intip mungkin boleh nanya atau izin ke kita gitu kalo juga kepengen ngintip *eh. Kisah nyata sih saat kelompok gua lagi ngukur profil melintang di depan RSND-FK Undip, pak satpam RSND kepo dan minta izin buat ngeliat di lubang bidik waterpas, dan setelah itu ia berkata “Oh jadi ini ya mas yang dilihat, jadi lebih gede banget ya keliatannya”, nggeh pak 

3. Koreksi Sampai Derajat

    Tentunya dalam pengukuran manusia, hasilnya tidak akan pernah sempurna. Tapi beberapa dari manusia kadang kebangetan dan hasilnya jelek parah wkwk. Ya ini pengalaman kelompok sendiri sih, jadi dari data yang kita ambil itu adalah data Sudut dan Jarak, karena ketidak sempurnaan manusia, maka dibuatlah rumus Koreksi sudut dan Jarak untuk memaklumkan kesalahan kami, namun jika kesalahan masih tidak memenuhi maksimal koreksi dari rumus tersebut ya bisa diukur ulang di lapangan atau …. .Nah, dari kelompok sendiri sih, waktu IUT 1 ngerasain kekonyolan hal ini, asisten lapangan kami sampai takjub mendengarnya tatkala kami memberitahu bahwa koreksi sudut kami adalah 39 Derajat.

4. Ngukur Berdua

     Dalam satu kelompok di IUT ini terdiri dari lima orang. Namun, kadang ada beberapa halangan rintangan membentang yang menjadi masalah dan menjadi beban pikiran. Sehingga tak ayal kadang bahkan saat praktikum kekurangan sumber daya manusia, dikarenakan teman sekelompok ada yang izin dengan alasan yang syar’i. Nah, ini yang baru kemarin ane rasain gan. Dimana saat kami ngukur Cuma berduaan, dan ini berasa capeknya gan. Harus nembak Situasi yang mana datanya lumayan banyak tapi Cuma berduaan. Centering berduaan,  membuat konsep titik yang harus di tembak juga berduaan, minum sebotol berdua, waduh romantic. Sayangnya sama cowo gan. ☹

5. Digigit Serangga
Itu ada bentolnya tapi masih ga greget.

     Sebenernya seru sih, ngukur sambil digigitin nyamuk. Trus bentol-bentol gitu, berasa banget praktikumnya (Praktikum di hutan – sta). Yang keren lagi kemarin nih yang kelompok ane rasain pas ngukur di trotoar FIB, ada semut rang-rang merah(entah itu namanya semut apaan). Semutnya gede, warna merah, gigitannya khan maen. Baru diriin statif(Tripod) eh udah naik-naik aja semutnya. Masuk ke celana, gigit betis, sampe punggung. Untung ga gigit cadangan masa depan. Jangan pernah ngeremehin hal begini nih, karena kata kating ane ada yang sampe DBD gara-gara digigit nyamuk pas ngukur.

6. Berdiri Ditengah Jalan Pegang Rambu Ukur

     Hal ini juga pasti temen-temen Geodesi Undip pernah ngerasain saat harus ngukur profil melintang di depan RSND. Tapi, hal ini kami lakuin juga karena jalan disana relative sepi. Kalo jalan rame ya ….. bikin jadi sepi. Meskipun jalanan sepi, tapi ada momen greget tersendiri saat berdiri ditengah jalan. Kadang kita gamau minggir saat yang lewat itu Cuma motor, ya biarin aja kan jalanan luas ye tong wkwk. Kecuali kalo motor yang lewat itu lagi pada turing.

7. Nembak Sesuatu Yang Lain

     Ini ga lucu men. Jujur sih kalo dari angkatan gua belum pernah ngerasain hal ini. Namun, katanya eh katanya ada beberapa kating yang merasakan hal yang kurang mnyenangkan saat praktikum. Dari kating pernah diceritain sih saat ngukur di daerah FK, karena itu udah mau magrib juga katanya dikejar deadline dan mereka masih membidik. Nah, disaat itu ada yang aneh di sebelah si pemegang rambu ukur gan. Sontak yang melihat hal aneh ini langsung lari gan. Dan cerita kedua yaitu disaat ngukur di belakang gedung rektorat lama, yang mana belakangnya adalah kebon-kebon gan. Saat membidik rambu ukur, sang pembidik ini melihat titik merah seperti mata di sebelah rambu ukur itu gan, dan disaat diperjelas fokusnya ya … . sang pembidik langsung berkata kepada anggota kelompoknya “ayo pulang, udah selesai.” Padahal belum selesai. Nah cerita-cerita ini ada yang ane denger dari orang-orang ada juga yang ane denger langsung dari narasumber yang ngalamin nya sih gan. Mungkin agan agan ada yang pernah ngalamin boleh cerita di komen.

8. Gabawa Payung
Akibat lupa membawa payung.

     Bagi kami, payung adalah pelindung alat. Saat terik maupun rintik-rintik, prioritas kami adalah melindungi alat. Karena kami pakai topi hahahaha. Receh sumps. Ya, karena da beberapa hal yang kurang baik jika berkontak langsung dengan alat, karena itu kami melindungi alat segenap jiwa dan raga (lebay lu tong)

9. Kehilangan Patok
Patok nomaden yang sedang dipegang mas-mas yang lagi merem.

     Mungkin teman-teman bisa melewati hal sedih ini jika tidak kuat membacanya. Suatu hari, ada anak yang mengukur suatu daerah. Ternyata koreksinya besar dan mengharuskan anak itu mengukur ulang. Namun, saat anak-anak malang itu ingin mengukur ulang ternyata patoknya hilang. Mohon bersabar, ini ujian. Sebenarnya kembali kepada pembelajaran pemasangan patok, kadang kami meremehkan hal yang menyebutkan bahwa patok harus kuat dan tidak mudah bergeser/hilang. Ya, hal ini tidak jarang terjadi. Bahkan ada tempat-tempat langganan yang patoknya sering hilang. Buat teman-teman yang kehilangan patok saat ngukur dan ngejar deadline namun selesai tepat waktu, yu are the real MVP. *nangis.

     Nah, sekian mungkin tulisan kurang berfaedah diatas. Dimana tulisan diatas mungkin kurang mengandung nilai pragmatis. Namun, sebagai penulis yang sedang gabut ini saya tetap punya harapan kepada para pembaca sih. Semoga terhibur ☺☺


     Kalo ada yang mau nambahin pengalamannya mungkin bisa komen-komen di bawah yak! Thanks!

hore pulang ke jakarta



Menoreh gua dah siap bro



Assalamu’alaikum

     Post yang memiliki jarak lebih pendek dari post sebelumnya. Yha, beginilah lagi menikmati kegabutan yang hqq. Jadi, Alhamdulillah ada kesempatan untuk pulang ke Jakarta sebentar. Walau hati ingin lebih lama di rumah, namun hati yang lain tidak tega meninggalkan kawan yang sedang berjuang untuk bisa pulang sebelum lebaran. Alasan pulang sebenarnya sederhana, disamping untuk pilkada namun juga tentunya rasa rindu yang telah menyesakkan dada. Beberapa orang bilang sayang kepada uang, namun saya sejenak berpikir bahwa uang selamanya bisa dicari namun kehangatan bersama keluarga tak selamanya bisa dirasakan. Entah ini pemikiran atas dasar apa, apa karena kurang berasa karena uang yang digunakan belum punya sendiri.

     Dalam post ini gua mencoba supaya yang membaca bisa menarik beberapa faedah, meskipun belum tahu apakah tulisan ini akan bernilai pragmatis atau hanya ekonomis atau bahkan hedonis. Mungkin beberapa dari pembaca mulai sedikit kesal karena seakan akan dilihat dari tipe tulisan saya ini saya akan membahas sesuatu yang serius. Santai aja santai, gausah tegang. Gua sendiri juga bingung kenapa kata-kata yang gua tulis disini kelihatan sangat formal yha. Langsung saja lah ke kisahnya.

     Dimulai saat memenuhi kata InsyaAllah yang gua ucapkan saat Mas B, anak dari ibu kos, berkata “der, nanti kalo mau pulang mampir rumah dulu ya”. Gua pun meng-InsyaAllah kan, dan selasa pagi sebelum berangkat ke stasiun Tawang gua memenuhi itu. Gua mampir ke rumah mas B pamitan dan juga tetangga nya, Ibu E. yang dulu sangat dekat dengan Abang kandung gua saat mengembara di masa sebelumnya. Saat pamit dengan Mas B hal biasa-biasa saja terjadi, oh iya der salam buat orang rumah, salam buat mas mu ya, hati hati …… dan berbagai ucapan perpisahan lainnya. Perpisahan yang padahal hanya tiga hari. Namun berbeda saat gua pamitan dengan ibu E, ibu E sangat berbeda dengan mas B, waduh mas dery ko ga bilang bilang sih kalo mau pulang, kan ibu jadi ga nyiapin apa apa, besok-besok kalo mau pulang, dua hari sebelumnya bilang ya. Lalu ibu E terlihat sibuk mencari sesuatu yang pada puncaknya menyalami ku dengan ongkos pulang. Ini mas udah maaf ya ibu ga ngasih apa-apa, udah kaya saudara kok, salam sama keluarga ya, sama mas mu tuh. Dan saat sampai dirumah hal ini dikomentari oleh orang tua gua, mamah bilang “ waduh ri kalo mampir pas mau pulang pasti di ongkosin jadi gaenak “, ayah menambahkan tadi pagi “kamu kemarin diongkosin sama ibu yg laundry itu ri? coba ri kamu tiap dua hari sekali pamitan aja supaya gausah dikirimin uang dari sini”, Yah plis. Pantesan anakmu begini *lol*. Jadi, inti dari pra perjalanan pulang gua ini adalah. Gaada. Karena memang sudah menjadi hal yang lumrah bila pamitan bakalan di ongkosin dan bila tidak bakal dicariin. Hanya kita harus tetap menjaga tali silaturahmi ya, terlepas mau diongkosin atau enggak, maksutnya terlepas mau itu cuma sebentar atau lama perginya, ya kabarin. Jangan hilang tanpa alasan lah. Baper si panjul *lol*.

     Setelah gua sampai di Tawang, gua nyariin ND, temen gua yang juga balik ke Jakarta. Ternyata dia udah di dalem kereta. Yaudah. Gua masuk ke kereta juga lah. Kebetulan kami satu gerbong namun beda tempat duduk, kenapa? Karena kalo satu tempat duduk nanti pangku-pangkuan.  Kebetulan di samping ND ini ada mba-mba, sedangkan disamping gua ada bapak-bapak yang memisahkan diri dari gua, dia duduk di kursi lain yang masih kosong deket jendela. Karena di tempat duduk aslinya ini yg deket jendela itu kursi gua. Maaf ya berlibet-libet gini, kalo ada yang kurang dimengerti nanti bisa di tanyakan di sesi tanya jawab. Interaksi gua dengan bapak-bapak ini cuma sebatas angguk-angguk senyum kaya yang di contohin komika Sadana Agung di salah satu penampilan stand up-nya. Interaksi angguk ini hanya berlangsung sebelum semua tempat duduk penuh dan si bapak dengan sepenuh hati duduk di samping gua. Percakapan pun gua mulai, “Turun dimana pak?” bapaknya jawab, “di Jatinegara de”, trus gua jawab “Oh kirain saya di stasiun pak”, enggak deng… gua jawab,”Oh di jatinegara pak”, hukum otomatis dari suatu basa basi memaksa si bapak untuk menanya balik “Sampeyan turun mana?”, gua jawab” Sama pak, jatinegara”. Bapak ini seneng banget ngobrol, dia cerita kalo dia kerja ojek online di pagi hari, lalu siang hari di bengkel moge(Motor gede) jadul, kalo malem ga cape ya narik lagi. Gitu katanya. Dimulai dari cerita-cerita tingkah customer yang ngeselin, “Jadi mas, di grup kami tuh ada list nama customer yang patut di waspadai karena suka bayar kurang dan bahkan ga bayar mas”. Wah makin seru kan nih, dan dia juga pamer foto foto moge jadul di hapenya “Pokoknya kalo mau foto-foto atau liat liat motor antic gitu bisa ke saya mas, nih foto fotonya(sambil ngasih liat fotonya dan nyebut tipe motornya)” sampai pada saat dia bilang “nah ini nih mas cuma ada satu di Indonesia nih”. Walah keren juga nih bapak. Setelah itu kita tukeran nomer wassap dan gua berharap kita takkan pernah jadian. ßkorban FTV. Dan ternyata bapak ini lulusan Teknik Mesin Polines 20 tahun lalu yang dulu namanya masih Politeknik Undip, bapak ini sempat kerja di perusahaan mesin pencetak kayu juga, sebelum main motor antic kaya sekarang. Ujung-ujungnya kami membicarakan pilkada DKI juga, dengan membandikngkan kondisi pilkada di daerah lain. “Masnya pulang dibayarin untuk milih atau pakai ongkos sendiri?” Tanya si bapak. “Saya pakai ongkos sendiri pak”.”wah mas, banyak lho yang dibayari PP untuk milih di daerah-daerah gitu mas”, ya pokoknya entah itu benar atau engga ya, kayanya udah bukan rahasia lagi kalo begitu. <-- Sotau. “saya nih mas, saya mah gapeduli dia dari partai apa, tapi saya liat track recordnya, dia orangnya gimana, kaya pak Presiden dulu saya telusuri mas dari jadi Walikota di solo sampai pemilihan”, omong-omong pak presiden, si bapak jadi membicarakan sebuah mobil. Mobil yang dibicarakan bukan mobil biasa, tapi bekas mobil yang dipakai Pak Jokowi dulu, nama di stnknya masih nama anaknya Pak Presiden, “mas tau mobil itu sebenernya harganya ga seberapa mas, mobil lama itu cuma gara-gara atas namanya aja mas’. Yaa sebenernya bapak ini lebih sering cerita dibanding gua sih yang bingung mau cerita apa. Dan akhirnya kami dipisahkan oleh pemberitahuan bahwa kereta akan berhenti di stasiun Jatinegara. Si Bapak pergi tanpa meninggalkan jejak, karena kebetulan waktuitu sepatunya gak basah dan gak ada tanahnya.

     Mungkin mau ngasih tau aja nih ke pembaca soal faedah dari tulisan ini bahwa sebenernya gaada. Eh ada dong sebenernya, cuman gua gamau kasih tau disini ah biar di analisis sendiri. Buat PR aja ya mungkin, tuliskan faedah dari tulisan ini di komen bawah! Yha sekian. Semoga ini menjadi tulisan yang tidak hanya menghabiskan beberapa menit mu yha…

Wassalamu’alaikum