Telfon Ajaib



“Aku keatas dulu ya mau telfon sebentar”, kataku kepada temanku yang jogging bersamaku sore itu.

     Aku menaiki entah berapa anak tangga, dan aku sampai di tribun stadion. Aku colok Headset di smartphone-ku, lalu aku pasang speaker headset-nya di telingaku. Aku menekan 021, kode daerah Jakarta dan sekitarnya lalu diikuti dengan nomor telfon warungku karena aku kira sore itu warung belum tutup. Setelah aku tunggu bunyi ‘tuutt’ beberapa kali, ternyata tidak ada yang mengangkat telfonku. Dengan penuh kepastian aku mengganti nomor yang aku telfon menjadi nomor telfon rumahku. Hanya menunggu sebentar lalu tersambung, kami sama-sama memberi salam “Assalamu’alaikum”, dan kami juga menjawab salam “Wa’alaikumussalam Warahmatullah”. Setelah itu orang tercinta yang mengangkat telfonku berkata, “Ada apa sayang? Mamah telfon balik atau gimana?”.”Iya mah, telfon balik ya”, kataku yang sebelum menelfon sempat cek pulsa yang hanya tersisa dua ribu rupiah-an. Sekitar tiga menit, ya menurutku sedikit lama memandangi layar smartphone menunggu telfon. Tiba-tiba telfon masuk, langsung ku angkat. Seperti biasa, tanya jawab.

“Lagi dimana ri? Kok suaranya rame?”.

“Iya mah, ini abis lari di stadion”.

“Loh lagi ngga di kosan? Udah mau magrib”.

“Iya dikit lagi pulang mah. ini sekarang kosanku deket mana-mana mah, deket kampus(Lumayansih), deket stadion, deket tempat ngaji juga”.

“Oh iya ri gimana kabarnya?”

     Lalu aku mulai cerita tentang UTS, yang mana baru besok akan benar-benar menghadapi UTS yang sesungguhnya(Baca : Besok Hiper). Beliau cerita seperti biasa, cerita warung, dan selalu di akhiri dengan “Alhamdulillah ri”. Sampai akhirnya Mamah cerita tentang Deniv.

“Ini lho ri, adikmu susah banget bangun subuh sekarang”.

“Oh iya, anaknya mana mah?”

“Ini ada, baru pulang ngaji. Suruh solat subuh coba ri”.

     Kali ini berbeda, kata perintah “Suruh solat subuh coba ri”. Tidak langsung aku laksanakan. Mengingat aku lagi dodol-dodolnya belakangan ini. Bagaimana bisa aku nyuruh solat tapi dua tiga hari terakhir subuhku juga kesiangan. Entah kenapa pada saat itu juga teringat kisah  Umar bin Khathtab Radhiallahu’anhu saat diminta menjelaskan besarnya pahala membebaskan budak, sementara saat itu beliau Radhiallahu’anhu masih memiliki budak. Beliau tidak berkata kecuali setelah beliau pulang dan membebaskan semua budaknya. Meskipun begitu, aku tetap berkata kepada adikku saat itu “Solat lu nip, kata mamah lu susah dibangunin ya”. Seperti biasa, dia hanya menjawab iya. Singkat cerita, telfon berakhir.


     Kadang memang aku bingung, saat sedang penat di perantauan harus berbuat apa. Namun sekarang, mungkin sudah mulai tercerahkan. Alhamdulillah. Sederhana, mungkin hanya sekedar menelfon rumah dan memberikan sepenuhnya perhatian pada suara yang berada di telfon. Mumpung masih bisa telfonan, kalo kata si ‘Pakde’,Hal-hal sederhana yang nampaknya remeh, tapi akan sangat bermakna ketika sudah tak bisa lagi dilakukan”.

Aku Ingin Ada Tulisan INDONESIA di Punggungku!



         “Om, Saya sudah di gor”, pesanku dalam sebuah pesan singkat yang ku kirimkan kepada pelatihku. Aku menunggu beliau datang sambil memanjat pohon ceri yang ada di depan gor. “Der, nanti Ibu mau ya cerinya. Itu merah-merah jadi kepengen juga”, Kata Ibu Miftah yang merupakan pengelola gor penuh perjuangan ini. Setelah aku memetik lumayan banyak, aku turun dari pohon dan memberi beberapa ceri merah ke Ibu Miftah. Tidak lama setelah itu, suara motor supra fit Om Budi terdengar sangat khas. Nah, ini dia yang ditunggu.
Sudah hampir satu tahun aku jogging rutin dengan Om Budi, setiap sore di hari Rabu dan Jumat. Beliau adalah pelatih yang paling dekat denganku dari sekian banyak pelatih yang pernah melatihku bulutangkis. Mungkin hal ini karena beliau melihat sedikit mimpiku yang kelewat batas ini, ya aku ingin suatu saat nanti di punggungku ada tulisan namaku dan dibawahnya ada tulisan INDONESIA. Keseriusanku berlatih belakangan ini mungkin juga salah satu faktor beliau untuk tetap istiqomah dalam menerapkan sistem berlatihnya kepadaku. Asal mula jogging rutin sore ini diperuntukkan kami supaya lebih siap dalam stamina. Awalnya, jogging sore rutin ini diikuti oleh sekitar lima orang termasuk aku. Namun, seiring berjalannya waktu mulai berguguran. Ya, seleksi alam, sehingga hanya tersisa aku saja. Bahkan mungkin aku dan pelatihku sering dianggap sebagai ayah dan anak, karena saking seringnya kami jogging sore berdua. Banyak hal keren dari latihan fisik ini, dari awalnya jogging track yang biasa saja, sampai beliau sengaja mencari track yang banyak tanjakannya, atau sambil jogging membawa barbel 1kg di kedua tangan, sampai adu sprint di beberapa meter terakhir. Duh jadi kangen ini. Yang paling keren ya mungkin, kita tetep jogging dengan track yang sama saat Bulan Ramadhan. Cuma lebih sedikit di sore-in aja waktunya, biar pas selesai jogging trus langsung denger adzan maghrib deh. Ya itu, inget banget gimana suasana jogging sore-sore pas puasa sama beliau. Malahan lebih greget lagi, sprint di akhirnya lebih di perpanjang. Sampai kata pelatihku yang lain, atau ini kata ayahnya si Yere yang sekarang sudah di pelatnas, “Bud, lu sama dery puasa? Gile lu bud”. Ya itu ngalir gitu aja, namanya juga lagi ngejar mimpi. Ya tapi asik sih. Dimulai dari jogging sama Om Budi ini, akhirnya aku jadi terbiasa jogging, bahkan sering nambah jogging sendirian diluar jadwal itu. Kadang kalo lagi nggak mood, pikiranku selalu berkhayal aku dimasa depan yang menggunakan seragam kebanggaan pelatnas PBSI yang ada tulisan INDONESIA nya di punggung, supaya semangat bisa naik lagi. Sama kaya pas berjuang untuk ITB, sering bergumam “karena hal-hal menyakitkan ini, akan mengantarkan gua ke ITB”. Malah flashback ITB hahaha.
Selain itu, Om Budi mengajarkan gua gimana caranya latihan low budget. Mengingat saat itu gua adalah anak yang paling sering telat bayaran bulanan. Btw ini jadi gausah formal banget ya nulisnya, biar lebih asik aja gitu. Ya itu diatas juga udah gua certain kan, jogging bawa barbel. Nah selain itu, mungkin buat yang belum tau, jadi para atlet bulutangkis itu kadang pake raket yang berat untuk latihan. Supaya pergelangan tangannya kuat, dan pukulannya badai. Sebenarnya ada raket khusus yang emang di desain berat untuk latihan ini, namun orang-orang punya trik tersendiri untuk buat raketnya jadi berat. Jadi seluruh batang dan frame raket dililit dengan grip handuk(pegangan raket yg dari handuk itu lho), jadi kan nambah tuh massa raketnya karena ditambah massa grip handuk yang terlalu banyak itu. duh kebayang ga? Sebenernya masih ada deh raketnya dirumah, cuma ini berhubung di kosan jadi gabisa fotoin. Nah, beliau ada lagi trik supaya raketnya jadi berat “der, ini lakuin aja habis subuh setiap hari. Nanti pukulanmu keras sendiri”, gitu katanya. Mau tau gua disuruh ngapain setiap habis shalat subuh? Gua disuruh mukul angin. Lu tau kardus susu dancow? Nah, kardus itu dibuka tutup dan alasnya, trus dimasukkin ke frame raket yang buat senar. Jadilah raket gua berkepala kardus, nah gua disuruh mukul-mukul angin yang beraaaaat banget. Karena kan luas penampang dari kepala raket itu jadi lebih besar, dan juga angin tidak bisa menembus layaknya senar raket yang bolong. Jadi taulah beratnya.
Raket kardus.
Trus gua juga diajarin beliau memasang senar raket. Karena frekuensi dan intensitas latihan yang semakin tinggi, menyebabkan seringnya senar raket putus. Nah, Om Budi ngajarin gua gimana caranya masang senar raket, dan tentunya gua ga pake senar baru. Tapi pake senar bekas yang dikumpulin di gor ini. Jelas ini ngurangin pengeluaran banget. Lumayan kan menghemat 50rb-an.
Intensitas dan Frekuensi berbanding Lurus dengan Senar sering putus
Diluar itu, banyak hal yang beliau kasih ke gua. Beliau yang cari tau dimana ada pusat pelatihan yang kira-kira bagus dan gua bisa disana latihan gratis, ya meskipun ga kesampean. Buat mimpi gua yang satu ini, gua suka seneng ngingetnya. Pas gua SMP dulu, gua bodo amat sama yang namanya sekolah. Udah mau UN pun masih gatau mau lanjut di SMA mana. Bahkan kalo lu mau liat-liat post jadul gua tahun 2011 itu, gua nyari-nyari tempat latihan klub besar di bandung. Namanya PB. Mutiara Cardinal, jebolan klub yang di pelatnas sekarang tuh Hana Ramadhini, atau yang lagi beken di tunggal putri junior kemarin si Gregoria Mariska. gua tertarik banget buat latihan disana. Ya namun orang tua tetep kekeh supaya gua sekolah, dan ada satu temen gua yang latihan disana. Kira-kira setahun setelah dia gabung di klub itu, dia main-main ke klub kecil gua ini pas dia lagi liburan. Dan senengnya gua, masih bisa main sampe deuce sama dia, yang udah latihan di klub besar. La la la, aku senang sekali. Seminggu sebelum UN, ada Turnamen yang sampe sekarang pun masih diadakan tiap tahun di gor kecil penuh perjuangan ini. Namanya SBC Open. Nah, kebetulan gua mau UN SMP kan tuh, jadi gua ga ada niatan untuk daftar. Eh, tiba-tiba Om Budi bilang “Der, kamu main ya SBC, udah Om Daftarin, gausah bayar”. Wew. Dibayarin yekan, yaudah tinggal main aja ini mah. Eh drawnya kurang beruntung, baru menang satu kali langsung ketemu unggulan pertama. SBC Open ini juga diikuti oleh salah satu junior yang kemarin abis juara Asia Junior lho. Coba cek aja beritanya, Siti Fadia Silva, yang baru kemarenan dapet juara di Ganda Putri di kejuaraan Junior Asia di bintaro kemaren (AJC). Pas jaman gua dulu, si Fadia ini masih kelas 5 SD kalo gasalah, dan dia jadi runner up tunggal putri kelas 5-6 SD. Dan sekarang…… ya lanjut bahas Om Budi, gatau kenapa ya ini gua nulis gara-gara tiba-tiba kangen aja si sama masa-masa dulu. Gua pernah nonton para atlet saat lagi di seleksi untuk masuk pelatnas, atau lebih akrab disebut seleknas. Ini juga dikasih tau sama Om Budi, “Der, lagi ada seleknas tuh di cipayung, nonton aja gratis. Siapatau jadi tambah semangat”, kurang lebih gitulah kata beliau. Pas yang gua tonton waktu itu yang lolos seleksi mas Wisnu Yuli, mba Bellaetrix Manuputty, dkk, ya emang kurang bersinar sih ya. Mungkin mba Bella aja yang kemaren baru bersinar eh tiba-tiba cedera. Gua juga pernah masuk Istora gratis pas seagames 2011. Om Budi ini selalu jadi hakim garis saat ada event-event kejuaraan besar di Indonesia, dia juga wasit nasional yang ber-sertifikat. Nah, pas seagames itu dia bilang “der, mau nonton ga? Kesini(Istora) aja. Nanti ta pinjemin ID Card temen, biar bisa masuk gratis”. Ya ini Ilegal sih, ya jaman dulu belum ngerti, asal gratis mah. Dan dari seagames ini juga gua jadi tambah semangat. Di sapa sama Simon Santoso, nonton cara main Tanongsak yang ajib banget, nyemes mulu kerjaannya, ya banyak pelajaran yang gua ambil dari sini. Cuma, yang bisa gratisan gini pas seagames aja. Kalo pas Indonesia Open itu lebih ketat ticketing-nya :v.
Sebenernya masih banyak lagi momen-momen yang sering gua kenang sih. Ya, rasa kangen ini melahirkan sebuah tulisan yang mungkin sedikit manfaatnya. Mungkin mau nyolong dari post jauh sebelumnya nih sebelum post ini ditutup. “Om Budi, pelatih yang dulu banyak memperjuangkan mimpi gua juga. Dari ngebayarin ikut turnamen, sampe balapan sprint pas lagi puasa 4 tahun lalu, wah saya kangen banget om masa-masa dulu. Saya banyak berubah sekarang om.  Sempet ngobrol-ngobrol lagi sedikit, dari mulai sekolah gua, sekarang gua kuliah dimana, sampe gua nanya pengalaman dia jadi hakim garis kemaren di BCA Indonesia Open Premier kemaren, ternyata dia bilang tahun ini (Indonesia Open kemaren) dia Alhamdulillah dapet full dari awal sampe final jadi hakim garis, soalnya biasanya Cuma 3-4 hari gasampe final. Dia cerita-cerita pas Final dia jadi hakim garis di partai 1,3, dan 5. Dia kagum sama mainnya Tai Tzu Ying, yang ngebabat abis Wang Yihan, “gila itu mainnya Tai Tzu Ying, badannya kecil bolanya dimain mainin aja si Yihan bingung”. “jujur der, pas final itu keputusan saya di challenge 3 kali. Tapi saya gak salah, deg-degan juga takut keputusan saya salah, kalo lagi challenge itu musiknya bikin deg-degan. Soalnya emang mereka itu out dan masuknya tipis-tipis der.” Keren om, bisa nonton deket banget pertandingan gitu sambil menjalankan tugas. Om Budi ini pelatih gua yang keren lah, umur udah kepala 4 kalo main di lapangan masih kenceng. Seumur umur dulu gua latihan, gua Cuma pernah menang 2x dari dia. Salah satu diantaranya pun rubber set sampe ngesot-ngesot. Gua harap gua gaakan bisa ngelupain Jasa orang yang satu ini. Sukses om!
Seneng lah, sekarang gua kuliah dengan tentram. Temen-temen perjuangan gua yang dulu sekarang udah pada berjuang untuk negaranya.
Dari Yere nih, pas di Belanda.

ini juga.
Ya tetep semangat! Kembalikan tradisi juaranya Indonesia ya kawan-kawan! Sekaligus tulisan ini untuk Indonesia yang pada hari ini tepat 72 Tahun Merdeka! Dan kenapa gua bahas Om Budi disini, karena beliau adalah orang yang gua anggap Pahlawan, karena yang gua liat sekarang atau mungkin gua main kurang jauh jadi cuma ngeliat sedikit, ya jarang orang yang hanya ngeliat tekad suatu anak trus dia langsung bela sampe segitunya, ya gitudah pokoknya. yaudah lah yaaa, See you next post!

Ini Hijrahku!


   
   Bismillah, semoga Allah senantiasa memberikan nikmat terbesarnya, nikmat Iman, Islam, dan Hidayah kepada kita semua sampai akhir hayat kita. Aamiin

     Assalamu’alaikum Warahmatullah

   Sebelum masuk kedalam cerita yang saya tulis ini, cerita ini saya dedikasikan untuk orang-orang yang mungkin masih mencari dengan penuh semangat arti sebuah kehidupan. Disini bukan berarti saya lebih hebat dari teman-teman semua, atau apa, saya masih sadar saya masih sangat jauh dari kata ‘baik’. Apalagi ‘sangat baik’. Tulisan ini bisa jadi sebagai biografi kecil saya sampai saya mengenal kata hijrah. Meskipun saya mengakui saya masih level dibawahnya level yang paling cupu kalau soal hijrah ini. Semoga apa yang saya tulis ini bisa bermanfaat, tidaklah saya tulis ini kecuali untuk diambil manfaatnya, dan semoga Allah lindungi saya dari riya’. Aamiin.

   Alhamdulillah, saya lahir di keluarga yang peduli terhadap Agama. Dari kecil saya sudah ditekankan untuk mengaji di ustadz atau ustadzah kampung. Kalau saja saya tidak datang ke pengajian atau dengan sengaja bermalas-malasan, kemarahan orangtua lah konsekuensinya. Begitu pula dalam hal shalat, meskipun saya belum ditekankan untuk shalat di awal waktu, namun orang tua saya sangat peduli tentang shalat lima waktu setiap anaknya. Pernah dalam suatu kondisi saya bermain bola sore-sore, mungkin semua anak laki-laki pernah merasakannya, yang mana peluit akhirnya adalah Adzan Magrib. Waktu itu saya belum shalat ashar, dan beberapa menit lagi Adzan Magrib, tiba-tiba ayah saya datang membawa batang pohon pisang (yang tempat melekatnya daun pisang) yang berbentuk pecut untuk menyuruh saya pulang dan melaksanakan shalat. Saya memang menangis waktu itu hanya karena disuruh shalat, ayah saya tidak menyabet saya kecuali hanya 3 atau 4 kali sabetan. Dulu saya sering berpikir dalam akal bocah saya, “mengapa hanya saya yang diperlakukan seperti ini? Teman-teman saya dibiarkan orang tuanya tidak shalat, hidup tidak adil, hidup ini kejam”. Sekarang, saya sangat berterimakasih kepada ayah saya, dan ibu saya juga yang selalu menenangkan saya saat saya sedang ”diberi kasih sayang” oleh ayah saya saat itu. Semoga Allah menjaga mereka berdua dalam ketaatan kepada-Nya. Aamiin.

    Saya juga sekolah tingkat dasar di Madrasah Ibtidaiyah Negeri. Sekolah tersebut tentunya berdasar agama Islam, dengan pelajaran tambahan ke Islam-an juga. Semua murid dan guru yang wanita berkerudung, dan menggunakan rok panjang. Begitu pula yang laki-laki, semuanya menggunakan celana panjang. Saya sangat merasa tidak bebas bersekolah disini, pelajaran lebih banyak, semua siswi pakai kerudung, apa yang bisa bikin saya tertarik disini?. Pemikiran saya tentang lawan jenis sedari kecil sudah di pengaruhi oleh lingkungan. Saya punya teman rumah yang bersekolah di sekolah negeri biasa, dia bercerita kalau teman-temannya sudah mulai berpacaran. Bergandengan tangan, saling suap makanan, saling pangku atau menyenderkan kepala ke bahu. Ini bukan tingkah anak remaja, tapi tingkah anak sekolah dasar. Mungkin teman-teman ada beberapa yang sudah melihat kejadian kurang pantas ini, entah di meme atau apa. Ya soalnya saya pernah liat. Ya wajar saja kalau lingkungan anak-anak yang masih suka meniru ini menonton entah langsung atau dari televisi kebiasaan sangat buruk itu.

    Semakin saya tumbuh memasuki masa remaja, saya meminta kepada orang tua saya untuk masuk di SMP Negeri. Tentu karena beberapa alasan juga, karena saya merasa berat jika berada di sekolah berdasar Agama, harus belajar Bahasa Arab lah, menghafal Al-Qur’an dan Hadits lah, belajar Aqidah, Akhlaq dan Fiqih, sampai Sejarah Islam juga harus dipelajari. Karena pikiran bocah saya dulu menganggap itu hanya membebani hidup saya saja, jadi saya meminta sekolah di SMPN dan dikabulkan oleh orang tua saya. Mulai lah dari sini pengawasan mereka terhadap saya mulai berkurang. Ditambah sekolah umum yang mengajarkan Agama ala kadarnya saja. Dari kelas 7 saya mulai melihat kerasnya kehidupan, teman-teman yang asal berkata kotor, mulai berani menggoda lawan jenis, mencontek terang-terangan, kesenangan berdasarkan menghambur-hamburkan uang. Tentu saja, tidaklah saya berteman dengan seorang pandai besi kecuali saya juga terkena bau gosongnya itu. Saya tipe orang yang bisa dibilang tidak terlalu bandel saat itu, saya tidak suka tawuran, merokok, dan hal-hal berbau “ke-cowok-an” lainnya. Tapi mulai dari SMP ini paradigma saya tentang kehidupan mulai dipermainkan(lagi) oleh lingkungan. Saya sangat sering bermain game online di warnet, tentunya shalat juga jadi ala kadarnya. Kalau  ingat dan sempat ya shalat, biasanya juga di akhir waktu. Disamping itu juga mulai timbul rasa-rasa ingin kenal lebih dekat dengan lawan jenis. Semboyan yang dipegang saat kecil dulu ,“Anti pacaran sampai bisa cari uang sendiri” pun sepertinya akan dilanggar. Ya, kelas 8 saya mulai berpacaran. Di SMP saya punya 2 pacar, dan semuanya cantik. Saya kalo cari pacar itu pasti yang “diperhitungkan” sama laki-laki yang lain. Ini bukan politik. Bukan juga kesombongan. Ngapain nyombongin dosa?. Dan di Akhir SMP Alhamdulillah saya dapat nilai yang memuaskan, seenggaknya bisa nutup-nutupin buruknya saya di SMP itu, walaupun cuma sedikit.

    Masuk ke SMA, saya semakin jago dalam hal pacaran. Dari masuk kelas 10 saya sudah melirik-lirik lawan jenis, pdkt, kalo jadi ya pacaran kalo engga ya deket doang. Di SMA juga saya makin tertarik dengan musik. Sampai-sampai pernah kepikiran mau ikut pencarian bakat vokal. Untungnya belum. Soal musik juga saya bisa dibilng gembongnya. Memori Handphone penuh dengan musik-musik ter-update. Di tiap kelas disekolah saya kebetulan ada speaker untuk menunjang pembelajaran. Speaker nya juga bisa di colok ke handphone, dan biasanya kalo kelas lagi kosong anak-anak labil SMA suka menggunakan speaker itu untuk mendengarkan lagu bareng-bareng. Dan yang Handphone saya termasuk yang sering dicolok ke speaker untuk mendengarkan lagu-lagu pada saat itu. Yang ada dipikiran saya saat SMA adalah sekolah, dapat uang jajan, nilai aman, selesai. Uang jajan buat pacaran, atau patungan ngerayain ulang tahun temen. Entah untuk buat beli kue atau beli telur dan terigu untuk disasarkan ke yang ulang tahun. Nilai saya aman didapat dari mencontek. Hati merdeka saat guru tidak bisa mengajar. Ya, mungkin inilah kehidupan SMA yang katanya adalah masa-masa paling indah. Meskipun ga semua hal buruk yang saya lakuin di SMA, ya lumayan banyak juga yang baiknya sih. Lumayan. Ada sedikit cerita lucu saat saya pacaran. Kebetulan saat itu saya punya jenggot dua atau tiga helai, lalu mantan pacar saya itu bilang “itu dipotong dong jenggotnya”, lalu saya jawab apa? “gak mau ah, ini sunnah”. Lucu kan. Well, yang saya yakini, diluar sana banyak orang-orang polos yang belum tobat ya karena mereka merasa apa yang mereka lakukan tidak salah. Padahal kalau dilihat dari percakapan di atas, jelas pacaran dengan memelihara sunnah itu bertentangan. Suka ketawa sendiri saya kalau ingat itu. Pacaran everytime, musik everytime, shalat ya jalan sih. Kalo bablas juga bablas. Jarang bantuin orang tua dirumah, pulang dari sekolah magrib atau hampir karena main sama teman atau pacar sampai lupa waktu. Sampai dirumah alasannya capek, ga belajar. ga jarang juga marah-marah gajelas karena efek galau gara-gara pacar. semuanya saya marahin, orang tua, adik, ya semua yang dirumah. Hidup saya kacau. Mood sangat mudah berganti, kadang suka berfikir untuk bunuh diri. Ini Karena galau gara-gara pacar, ditambah saya lari ke musik, pakai headset dengan volume keras. Shalat ya shalat, tidak dihayati. Al-Qur’an dibiarkan berdebu. Kadang suka bengong dengan pandangan benar-benar kosong. Saya merasa hidup saya benar-benar kacau, masalah semua hidup saya ini. Sampai akhirnya saya mulai dekat dengan orang yang mana melalui orang itu, Allah memberikan hidayah-Nya kepada saya.

    Sebenarnya saya sudah lumayan dekat dengan orang ini, dalam artian kalau ada kerja kelompok atau apa ya kadang sama dia juga. Saya suka putarkan musik-musik biasanya kalo lagi kerja kelompok, coldplay, imagine dragon, sampai slank dan ‘masa lalu’ nya Inul Daratista juga saya putar. tapi dia diam saja, ngga bawel. Salah satu sarana yang membuat saya semakin dekat dengan orang ini, kerja kelompok. Ya intinya, orang ini sering dirujuk sebagai konsultan syariah kelas 12 IPA 4 saat itu. pada suatu hari ada kabar bahwa salah seorang guru di SMA kami meninggal, murid-murid dipulangkan lebih awal, saya ingat hari itu adalah hari Jumat. Murid-murid banyak yang melayat sampai mengantar ke makam beliau. Saya kebetulan mengendarai motor dan boncengan dengan teman saya ini. Entah kenapa hari itu punya banyak hikmah bagi saya, dimulai saat melayat guru saya itu, saat menyolatkan pun tidak tahu mengapa air mata saya lumayan deras mengalir. Padahal guru ini sama sekali tidak pernah mengajar saya karena ilmu yang di ajarkannya di bidang IPS. Kejadian ini seingat saya masih saat semester 5 di SMA. Setelah menyolatkan beliau, cuaca hari itu hujan, saya berbicara ke teman saya ini. Sebut saja namanya Ki. “Ki, kayanya gua ga ikut nganterin Ibu X ke makam deh. Mau langung balik aja, lu gua anterin balik aja ya?”. Dia tetap mau mengantar Ibu X ke makam , yang padahal jaraknya lumayan jauh dari rumah beliau ini. Dia bilang “Yaudah der kalo lu mau pulang, gua tetap mau kesana, mau sekalian mampir. Gua bareng si P aja nanti gampang”. Karena ngga enak, akhirnya saya pun ikut juga ke makam dengan boncengin Ki ini. Setelah pemakaman Ibu X selesai, dia bilang kalo mau mampir dulu. Ternyata mampir yang dia maksut ini adalah mampir ke makam Ibu nya yang juga di komplek permakaman yang sama. Saya lupa akan hal ini. Saya rada bersalah juga karena sebelumnya malah mau pulang dan tidak mengantar dia kesini. Saya ikut ke makam ibunya juga. Dia jongkok berdoa, mungkin juga menangis. Saya berdiri, dan menangis juga. Mungkin saya ingat, kalau saya pun nanti akan dimasukkan ke tanah juga. Bukan hanya saya, tapi orang tua dan keluarga saya juga. Mungkin Ki ga sadar kalo saya menangis karena dia fokus berdoa sambil jongkok. Saat dijalan mengantar dia pulang, saya mulai membuka diri. Saya cerita tentang keadaan saya yang suka pikiran kosong, malah kadang mikir yang aneh-aneh, ya seputar kekacauan yang sedang saya hadapi. Lalu dia bilang, “coba dzikir pagi petang der, trus kalo mau tidur juga baca ini, itu, yang sesuai sama tatacara tidur Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam”. Wah apaan tuh dzikir pagi petang? Baru dengar juga. Lalu dia cerita-cerita layaknya orang tua, bahwa bisa jadi saya sedang gampang-gampangnya di ganggu setan dsb. Lalu sempat saya bertanya “kalo ruqyah gimana tuh ki?” dan dia terus mengingatkan saya dari sabda Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam, kalo orang yang di ruqyah karena dia minta itu nanti ga bisa lolos tanpa hisab ke surga. Bingung ya? Saya cantumkan hyperlink disini silahkan baca. Meskipun saya sadar saya masih jauh kalau dimasukkan dalam 70.000 orang itu(makanya baca dulu yg di hyperlink). Kata Syaikh Utsaimin Rahimahullah, “Boleh berharap untuk masuk surga, tapi jangan terlalu percaya diri. Ingat bahwa Adam ‘alaihissalam dikeluarkan dari surga karena satu kesalahan”.

    Semakin dekat lah saya dengan orang ini. Mulai saya diajak ke kajian yang ada di sekitar tempat saya tinggal ini. Saya masih ingat betapa malasnya saya berangkat ke kajian pertama saya, kalau bukan karena saya ga enak untuk menolak ajakannya. Sampai di tempat kajian juga saya bingung, apa yang dibilang ustadznya ilmiah banget. Dikit-dikit Allah berfirman dalam surat …., Rasulullah bersabda dalam hadist riwayat …. Dari sahabat ….., jujur saya belum terbiasa dengan kajian yang se Ilmiah ini. Lama-kelamaan saya paham bahwa semua yang kita lakukan memang harus punya sumber yang kuat,harus ilmiah. itu kenapa Ustadz mengajarkan kami dikit-dikit Qalallah, Qala Rasulullah, Allah Ta’ala berfirman, Rasulullah Shalallahu ‘alaihi Wasallam bersabda. Mulai lah saya mengajukan pertanyaan-pertanyaan yang semakin banyak muncul ini kepada si Ki. Mulai saya rapihkan shalat, karena jika kamu bingung mau mulai memperbaiki diri darimana? Ya benerin aja shalatmu. Ada suatu cerita tentang Headset-nya si Ki ini. Yang saya ingat, pada suatu hari dikelas ada teman saya yang ingin mendengarkan music, lalu dia meminjam headset kepada Ki ini. Lalu ditanya sama si Ki “Buat apaan?”, pas tau buat mendengarkan musik ya dia tidak meminjamkan. Saya semakin penasaran kenapa dia sebegininya dengan music, lalu dia jelaskan Hadits ini bilang begini, lalu para pendapat imam imam juga mengenai musik ini gimana. Awalnya ya saya tidak begitu memerhatikan ini, Ya gila aja kaliya, gaada hari tanpa musik men. Dari pagi sampai malam kalo ga dengerin musik ya hampa. Meskipun begitu awal yang saya dapatkan, namun ya tidaklah saya berteman dengan seorang penjual minyak wangi kecuali saya akan wangi juga. Perlahan-lahan saya mulai meninggalkan musik. Dari mulai mengurangi intensitas mendengarkannya perhari, sampai puncaknya saya benar-benar membersihkan musik dari memori Handphone saya. Karena sampai kapanpun, musik tidak akan pernah bersatu dengan Al-Qur’an. Dan sekarang saya merasakan apa yang mungkin dia rasakan sebelumnya, disaat semua asik dengan musik, saya hanya bisa diam dan mengimani dalam hati bahwa hal ini buruk.
Kuy Bikin Folder Murattal!
Mungkin sama kaya pas kerja kelompok waktu itu. Sebelum saya meninggalkan musik ini, sebenarnya saya juga sudah Jomblo namun ya masih suka galau-galau karena ga punya pasangan haram. Selain itu juga masih belum bisa move on dari sang mantan. Ya, sekarang Alhamdulillah sudah kurang lebih tiga tahun saya terhormat jadi Jomblo. Saya juga sudah meninggalkan mencontek sekaligus nahi munkar soal mencontek ini. Setelah saya sadar bahwa mencontek adalah hal buruk yang benar-benar buruk, saya berusaha untuk belajar supaya dapat nilai yang bagus tanpa mencontek. Dengan modal kepedean saat SD selalu masuk jajaran elit akademisi di papan skor saat mengambil raport, saya mulai mengubah jalan hidup saya dengan jujur untuk mendapatkan nilai. Saya ingat, ada nilai tryout saya yang karena saya tidak mencontek akhirnya saya berada di posisi ketujuh atau ketiga dari bawah dari semua anak IPA angkatan saya. Saya menggencarkan nahi munkar dengan membagikan meme di grup kelas saya, yang akhirnya saya di cerca, dijauhkan, dibilang sok suci oleh beberapa oknum. Padahal jabatan saya saat itu adalah ketua kelas. Mungkin inilah yang dimaksud ketua yang dibenci saat menegakkan kebenaran. Halah sok dramatis.
Gambar yang viral di grup Whatsapp Kelas.(Sumber : https://twitter.com/memecomicindo/status/583902193134080000)
Puncak dari tidak mencontek ini adalah nilai rata-rata UN saya yang Alhamdulillah 7.5 dan saya tidak bisa kuliah di tahun pertama saya lulus SMA. Jika tulisan sebelumnya yang menang lomba adalah tulisan dari sisi akademis saya belajar, disini saya akan bagikan cerita saya setahun menganggur itu dari sisi agamis nya.

      Singkat cerita saya tidak bisa masuk kuliah tahun 2015, ya begini jalan yang Allah berikan. Jujur dari diri saya sendiri menganggap bahwa masa gapyear ini adalah salah satu masa terbaik dalam hidup saya. Kebetulan si Ki dapat kuliah di UNJ, dan tidak diizinkan Allah untuk mengembara ke Jogja. Selain belajar untuk masuk perguruan tinggi, si Ki sering mengajak saya untuk ke kajian ini, itu, dan share tentang hal-hal tentang Islam yang Ilmiah. Mulai saya diajak untuk ke kajian di Masjid Ukhuwah Islamiyah UI, atau yang akrab disebut MUI. Saya kajian rutin di MUI setiap hari senin mulai dari jam 4 sore, di selasar selatan MUI. Salah satu tempat yang membuat saya kangen, suasana disana menenangkan dan keren bahkan dari tempat wudhunya. Saat wudhu, ada tulisan di tempat wudhu bahwa kita harus menghemat air wudhu, disitu ditulis secara ilmiah “apabila setiap masjid di Indonesia hanya membuka setengah kran saat berwudhu, maka air bersih yang hanya sekian persen yang ada di Dunia ini akan terhemat sekian persen”. Cakep kan. Ya sejalan dengan sifat yang harusnya dimiliki seorang muslim, tidak boros. Mungkin yang kalo wudhu masih buka keran full sampe alirannya kaya air terjun Niagara mulai dari sekarang bisa dikecilin lagi tuh biar ga mubadzir airnya. Saya ingat saat shalat magrib pertama di MUI, Imam membacakan surat Al-Mulk. Saat itu saya merasakan rasa manis, yang sangat manis. Tiba-tiba air mata menetes. Ini nih yang namanya manisnya Iman, yang sering membuat saya rindu akan rasanya.

     Selain ikut kajian rutin di selasar selatan MUI itu, saya juga diajak si Ki ini untuk ikut kelas Tahsin di Markaz Tahfidz Al-Qur’an kalisari. Saya ikut kelas selama satu semester, yang mana sangat berpengaruh terhadap saya tentang cara membaca Al-Qur’an yang benar. Setiap datang kesini saya semakin sadar bahwa saya hanyalah penuntut ilmu yang levelnya dibawah level ecek-ecek, dibawah level yang cupu. Setiap malam minggu juga yang tidak boleh ketinggalan. Bahkan sampai sekarang. Kajian Tafsir Ibnu Katsir, masih di surah Al-Baqarah. Bagaimana tidak, setiap satu ayat paling cepat dibahas satu malam itu saja. Kalau ustadznya lagi senang cerita kesana kemari disangkut pautkan ke ini ke itu bisa jadi seperempat ayat saja dibahas satu malam itu.  kalau teman-teman penasaran juga bisa lihat di youtube Ustadz Abu Usamah jika membahas tafsir. Temen-temen tau siapa Ustadz Abu Usamah? Kalo temen-temen pecinta murattal pasti tau gimana suara beliau kalau sedang membaca Al-Qur’an. Salah satu kesenengan saya saat datang ke kajian ini, selain beliau yang kalo menerangkan dengan sangat bersemangat, yaitu saat shalat isya disana. Kebetulan kajian dari setelah maghrib, dan tentu Isya shalat disana dan beliau Imamnya. Tidak jarang kalo temen-temen dengarkan baik-baik suara saat shalat disana, mungkin sebelum kata Aamiin diteriakkan, temen-temen udah bisa mendengar suara-suara orang yang menarik nafasnya dengan ada suara … ya temen-temen tau lah gimana kalo lagi pilek trus ngisep ingusnya itu gimana suaranya. Ini nih yang saya suka, sering banget saya ngerasain manisnya iman disini, pas kajiannya, pas shalatnya. Buat temen-temen yang mau tau gimana rasa manisnya iman, saya udah pernah mengalami jatuh cinta sama wanita, tentu, menghamburkan uang untuk nonton bioskop sama pacar, kongkow gajelas, mainan tim*zo*e, makan es krim bask*n ro*in yang sebaskom itu buat sendirian juga pernah, tapi Wallahi, Demi Allah, gaada rasa yang paling nikmat, paling manis, paling Ajib dibanding Manisnya Iman. Mungkin ini rasa terbaik sebelum ada di surga. Kalo emang temen-temen penasaran sama rasanya, ya coba rasain. Pindah. Hijrah. Ga akan itu rasa iman dateng ke hati orang yang kotor. Yakin deh, dateng kajian, baca Al-Qur’an. Serius.

    Sampai sekarang saya sudah kuliah di Semarang, setiap kali saya pulang ke Jakarta pasti saya ga mau kelewatan satu malam minggu pun kecuali saya ke Masjid Nurul Iman, a.k.a Masjid Hijau Cilangkap untuk kajian. Semoga Allah menjaga kita semua dalam ketaatan kepada-Nya. Kalau temen-temen udah ngerasain gimana manisnya iman, yakin deh, bakalan rindu sama rasanya. Di Semarang pun kalo lagi jauh-jauhnya sama kajian, ga enak di hati rasanya. Disini saya juga Alhamdulillah dikenalkan dengan beberapa senior dari Fakultas lain yang perhatian bahkan mau mengajar saya bahasa arab dengan gratis. Suka ngajak ke kajian juga. Yang padahal dulu pelajaran-pelajaran agama saya anggap sebagai pelajaran yang nyusahin, tapi sekarang malahan saya haus sama hal yang dulu saya anggap nyusahin itu.

    Jujur saya juga baru Hijrah. Saat saya jauh dari sahabat-sahabat saya yang baik, ga jarang saya balik juga ke kebiasaan lama saya itu. seperti kata ulama-ulama terdahulu, “Kebanyakan orang bukan merubah, tapi malah dirubah. Bukan mewarnai, tapi malah di warnai”. Sekarang, banyak orang baik yang akhirnya malah jadi ikutan sama kebiasaan lingkungannya. Betapa besarnya pengaruh lingkungan terhadap kehidupan seseorang. Saya juga masih sangat butuh nasehat, bukannya terus-terusan menasehati. Mungkin sebentar lagi saya selesaikan tulisan ini karena juga sudah terlalu panjang.

    Pesan terakhir dari saya mungkin. Mulailah berpikir teman-temanku. Untuk apa kamu hidup kecuali untuk beribadah kepada-Nya?. Mungkin di antara kamu ada yang hidup untuk membahagiakan orang lain, saya ambil contoh orang tua misalnya. Kamu ingin membahagiakan orangtua mu? Dengan apa? Prestasi setinggi langit? IPK 4? Kerja dengan gaji ratusan juta? Jangan lupa juga, orang tua mu juga punya umur. Kematian, pemutus kenikmatan dunia. Kalau bukan kamu yang mengajaknya ke surga lalu siapa lagi? Kamu tega membiarkan tangan kanan mereka yang menyuapi mu makanan dulu dari kecil, atau tangan kiri mereka yang menyeboki kotoranmu itu nanti dibakar di neraka? Kamu tega membiarkan orang yang kamu sayang ada di tempat yang sangat panas? Yang Allah sebutkan bahwa tidak ada orang yang bisa sabar menghadapi siksanya itu? Bahagiakan lah mereka, ajak lah mereka untuk bertemu dengan mu di surga. Kita di dunia ini sebentar. Kamu ga kepengen mas, mba, dapat kenikmatan yang abadi?. Udah bukan lagi sekarang menganggap hal-hal buruk adalah hal yang keren mas, mba. Kenal atau tau Muzammil Hasballah? Itu anak muda kan? Atau mungkin udah sering pantengin channel ammar tv di youtube? Itu isinya anak-anak muda kan? Keren kan mereka? Jangan Cuma jadi penonton aja mas, mba, termasuk saya sendiri. Ayo sama-sama jadi pemainnya. Ubah pandangan rusak yang dianggap keren, padahal banyak dampak negatifnya, gaada manfaatnya. Kadang kita lupa bahwa kita, anak muda, maupun anak kecil, atau orang tua itu sama sama gak tau. Gak tau apa? Gak tau nanti sore atau malam atau besok, masih bisa taubat sama Allah atau engga. Umur gaada yang tahu.

    Kemarin, sebelum saya ke Semarang ini, kebetulan saya ambil tiket kereta jam 11 malam dan Alhamdulillah saya masih sempat ke kajian Masjid Hijau itu sebelum berangkat ke stasiun, 
“Wahyu Allah kepada Nabi Daud ‘alaihissalam jamaah dalam sebuah atsar, ‘Wahai Daud ‘alaihissalam, kalo aja seandainya orang yang berpaling dariku ini masih asik dengan maksiatnya, melakukan hal buruk dan sebagainya, seandainya aja mereka tau bahwa Aku(Allah) selalu setia menunggu mereka untuk bertaubat, niscaya mereka akan mati saking merindukanku.’ Kita, kalo tau rindunya Allah gimana, mati kita jamaah. Jaman jahiliyah antum misalnya dulu ga ketemu sama pacar antum sebulan dua bulan, gimana? Kurus kering dia gabisa makan, GALAU!. Itu baru sama makhluk yang belum halal. Gara-gara rindu ini jamaah. ‘Wahai Daud, begitulah aku menunggu orang orang yang berpaling dariku, lantas bagaimana aku merindukan orang-orang yang selalu datang kepdaku?’. Itu rindunya Allah sama antum jamaah, yang gaktau ngaji, yang begitu dan sebagainya aja dirindukan sebegitunya sama Allah, gimana antum yang tiap hari pengennya ngaji? Itu pasti lebih spesial jamaah. Allah lebih-lebih lagi nunggu antum. Busyro! Kabar Gembira jamaah! Allah merindukan antum!”.[Ustadz Abu Usamah hafizhahullah]

      Penutup, saya mengambil dari notulensi lama yang dikirimkan Ki di grup Whatsapp para Jomblo saat saya ga bisa ikut kajian malam minggu itu karena di Semarang,
"Ana kabrkan kepada antum sekalian. Demi Allah, jamaah, Surga Allah adalah mahal, bukan murahan! Barang Allah ini, bukan didapatkan dengan berleha-leha saja, dengan enak, dengan gampang, dengan tidur-tiduran di rumah! Namun Surga Allah ini didapat dengan susah payah, dengan letih, lelah, perjuangan, dengan ujian dan cobaan, dengan pengorbanan, dengan luka, dengan tangisan, dan lain sebagainya! Ingat, jama'ah. Mau sebanyak apapun antum beramal, silahkan memperbanyak amal, namun antum sekali-kali tidak akan dapat membeli barang Allah ini. Mahal, jama'ah! Barang Allah ini, Surga Allah Jalla wa 'Ala ini adalah sangat mahal ...... Jadi, antum masuk Surga nanti itu karena pemberian dari Allah, karena rahmat dari Allah. Dengar, jama'ah sekalian yang ana cintai karena Allah, pegang satu ayat ini! Antum diuji disana, disini, uji ini, uji itu, hah? Ingat! Semua itu akan berakhir, kan jama'ah? Ingat! ingatlah bahwasanya pertolongan Allah itu amat dekat. Terus bersemangat dalam menuntut ilmu, jangan pernah futhur, jangan pernah lembek dalam menuntut ilmu! Terus menuntut ilmu hingga Allah wafatkan kita, jama'ah yang saya cintai karena Allah. Bahkan Imam Ahmad, ketika ditanya sama murid-muridnya sampai kapan engkau akan menuntut ilmu, apa kata beliau rahimahullahu? ‘Aku akan terus menuntut ilmu hingga pena ku sampai ke kuburan’. Atau apa tatkala beliau ditanya oleh ibundanya, ‘Bilamana kau istirahat wahai anakku?’ maksudnya mau sampai kapan engkau begini, kapan istirahat nya nak? Lalu apa jawab beliau? ‘Wahai ibu, tiada lagi istirahat untuk anakmu ini hingga dia menjejalkan kedua kakinya di dalam Surga." [Ustadz Abu Usamah hafizhahullahu]

    Semoga Allah senantiasa memberikan nikmat taubat kepada kita, nikmat Hidayah-Nya. Masih banyak sebenarnya apa yang mau saya tulis disini, banyak pengorbanan si Ki ini sampai akhirnya saya bisa seperti ini, namun tidak bisa saya tuliskan disini. Terimakasih juga untuk grup Whatsapp para Jomblo yang selalu mengingatkan kebaikan, semoga Allah mempermudah urusan antum semua dalam menuntut Ilmu-Nya. Sekian dari saya, mohon maaf bila banyak kesalahan atas tulisan saya ini, kesalahan murni datang dari saya dan kebenaran datang dari Allah Ta’ala.

     Wassalamu’alaikum Warahmatullah